Tuesday, December 20, 2011

Entri yang membuktikan aku masih hidup lagi

Wahhh! Obsesi untuk habiskan pembacaan novel 'Me & Mr Darcy' by Alexandra Potter banyak mencuri masa aku dari layan drama Korea online dan update blog. Omoo... Serius, novel tu best! Sampaikan Encik Papa terkagum-kagum, kenapa novel tu tak pernah lekang dari tangan? Dan semestinya ayat ni, "Tak boring ke baca novel?" Oh my, dunia kita berbeza, Encik Papa.. (yang lebih suka baca komik Doraemon serta komik-komik bergambar daripada novel-novel tebal yang buat dia nak muntah walaupun pada pembacaan baris pertama di muka surat pertama). Lepas ni nak proceed ke novel yang seterusnya. Nanti aku update lagi untuk label '1 bulan 1 buku'.

Friday, December 9, 2011

Kempen '1 Bulan 1 Buku' - Disember


Agaknya ada yang kata, kempen yang aku buat untuk diri sendiri ni mesti hangat-hangat tahi ayam. Tapi, tidak ye. Buktinya walaupun bulan November dah melabuhkan tirai dengan beribu sesalan dan kisah sedih, tapi aku tetap gagah dan gigih meneruskan tekad aku yang satu ini sehingga bulan Disember. Ini dia novel yang terpilih untuk aku khatamkan di bulan Disember:


Novel terbitan Hodder and Stoughton, Me and Mr Darcy dengan tebal 340 halaman ini yang aku beli secara online bulan lepas adalah hasil brainjuice oleh Alexandra Potter. Boleh baca sinopsis di sini. Pembacaan aku baru masuk chapter two (-_-). Tapi gaya penulisan dia selalu buat aku tergelak sendiri sampai mengganggu makhluk-makhluk hidup yang ada berdekatan dengan aku. Wahai kawan-kawan, mari ikut jejak langkah aku. Maksud aku, amalkan budaya membaca, bukan tergelak sorang-sorang.

Thursday, December 8, 2011

Bulan November yang melelahkan

Wah. Serius lama tak update blog. Bukan apa, masih mencari kekuatan dan bernafas dengan baik atas segala kelelahan bulan November.

Bulan November 2011 mencatat banyak sejarah yang buat kalendar meja aku penuh dengan contengan yang kebanyakannya jauh dari indah. Awal bulan, nenek sakit kuat dan buat aku dan keluarga tergesa-gesa balik kampung. Kemudian balik dari kampung terus sibuk dengan ujian saringan darjah 1 untuk si kembar tahun depan diikuti dengan Concert & Graduation Day 2011 tadika mereka. Bersambung lagi dengan kejadian Alyaa demam panas secara tiba-tiba sebelum disahkan sebagai demam denggi berdarah yang memaksa aku bermalam selama seminggu di Hospital Sultan Ismail dengan 4 hari di wad ICU. Dan sekarang aku masih cuba hilangkan saki baki kepenatan dan kelelahan untuk semua kejadian tu.

Belum punya masa yang betul-betul senggang untuk bercerita lebih lanjut tentang semua. Insya allah nanti aku kongsikan kisah pedih Alyaa yang buat aku hampir-hampir kehilangan dia. Terima kasih Allah masih memberi peluang untuk aku.

Thursday, November 17, 2011

Rumah kena pecah masuk!

Serius betul bunyi tajuk tu.

Kejadian ni dah 3 hari berlalu, tapi baru hari ni tergerak nak buat entri. Penyangak malaun tu pecah masuk ke rumah aku melalui pintu dapur yang dikopak dengan penuh seni, di siang-siang buta hari Isnin yang lepas. Penyangak zaman sekarang canggih-canggih. Aku tak tau mana dorang dapat gadjet yang best-best untuk pecahkan rumah orang. Tak dapat kopak pintu, dia kopak grill besi tingkap. Tak dapat kaedah tu, dia sanggup pecahkan simen untuk tanggalkan terus pintu. Kreatif sungguh. Hebat.

Benda pertama yang aku dapat kesan kehilangannya adalah, tabung duit si kembar dan Rayyan yang aku letakkan bawah kabinet tv dalam bilik, yang malam sebelumnya aku dan encik Papa dah rancang untuk bukak tabung sebab dah penuh sendat dan kira duit dalam tu sebelum tukar kepada duit kertas di kedai runcit dan masukkan dalam akaun bank mereka, tapi tak jadi kira sebab masing-masing malas nak bergerak, nah terimalah kau! Kalau aku tau benda tu nak hilang, tak tidur malam pun aku sanggup untuk kira duit tu 5,6 kali. Tapi biasalah. Aku manusia ok. Dah terhantuk baru nak terngadah.

Hilang sekejap jantung aku bila masuk dapur dan nampak pintu dah terkopak. Rasa macam melayang tak jejak tanah. Terus lari masuk ke bilik dan tengok apa yang hilang. Yang sangat aku syukuri, aku sempat simpan laptop sebelum pergi kerja pagi tu dan sembunyikan di ruang tamu (tempat yg paling selamat untuk simpan barang berharga sebab pencuri biasanya akan target bilik tidur untuk cari barang berharga-tip penting ni). Kamera digital yang aku letak atas meja solek malam sebelumnya pun aku sempat capai dan letak dalam handbag pagi tu. Walaupun tetap kesal sebab kehilangan tabung duit anak-anak yang diorang dah penuhkan dengan susah payahnya selama ni, aku tetap bersyukur sebab tak kehilangan barang berharga yang lain.

Dugaan Tuhan untuk kami. Kena cari hikmah di sebalik kejadian. Walaupun penyangak tetap kena maki dan carut berbakul-bakul dan aku siap doakan dia tak sempat taubat lalu ditempatkan di neraka jahannam, aku tetap bersyukur sebab selain kehilangan tabung tu, tak ada kejadian buruk lain yang berlaku.

Semoga kejadian ni jadi ikhtibar kepada semua. Lebihkan sikap berhati-hati dan waspada sebab kejahatan berlaku bukan hanya kerana niat si pelaku, tapi juga sebab adanya peluang.

Ada sesiapa nak pakai khidmat 'pecah rumah'?

Wednesday, November 16, 2011

Kempen '1 Bulan 1 Buku'- November


Dah lama masuk bulan November. Jadi, nak perkenalkan novel yang terpilih untuk dibaca pada bulan ini setelah novel untuk bulan Oktober dah berjaya dikhatamkan, walaupun dengan susah payah dan penuh rintangan. Fuh. Novel terpilih untuk bulan ni adalah novel dalam Bahasa Melayu pulak. Takkanlah nak novel English je memanjang, kan? Maka, terimalah..


Novel terbitan Alaf 21, karangan Aleya Aneesa ni tebalnya 496 halaman dan berharga RM21 sahaja. Dengarnya novel ni dapat sambutan hangat dan novel yang aku beli ni adalah edisi ulang cetak, yang bermaksud novel ni sangat laris di pasaran. Boleh baca sinopsis di sini. Kepada rakan-rakan blogger yang lain, marilah sama-sama ikut serta dalam kempen ni. Semoga budaya membaca tetap hidup dan malar segar dalam diri kita. Yeahh!

Monday, November 14, 2011

Orang minyak dan toyol di Graduation Day Tadika Emas Nurani 2011

Lebih kurang seminggu lagi sekolah tadika si kembar nak adakan Concert & Graduation Day 2011. Ada tersenarai pertandingan pakaian beragam. Tempat terhad. Siapa cepat dia dapat. Aku tak tau masih ada kekosongan tempat atau dah penuh. Kalau masih ada, nasib. Kalau dah penuh, pun nasib. Cuma aku masih terfikir-fikir, kalau masih ada kekosongan, watak atau costume apa yang sesuai dengan mereka. Tahun lepas, yang menang, seorang budak lelaki yang disolek dan dihias seperti seorang atuk tua. Simple tapi menarik dan unik.

Mungkin yang paling senang dan menjimatkan, dan buat aku dan si gigi besi terkekek-kekek ketawa, adalah watak orang minyak dan toyol. Cuma pakai seluar dalam dan badan dilumur minyak serta pewarna hijau. Unik kan?

Kehkeh.



Tuesday, November 1, 2011

Dah tampal hansaplast

Luka torehan oleh sesuatu yang kita cukup sayang, kesannya lebih mendalam dan perit. 
Tak payah cuba. 
Sakit.


Monday, October 31, 2011

Misteri kehilangan zink rumah

Beberapa malam yang lepas, sedang aku duduk berehat-rehat atas sofa depan tv, tiba-tiba Encik Papa meluru masuk dari luar rumah. Tak payah tanya pun, tengok muka je dah tau tak dia tak sabar-sabar nak bercerita.

Encik Papa  : Tiga bijik rumah hilang zink!
Aku             :  Erk.. zink?
Encik Papa  : Rumah sewa sederet yang kosong kat sebelah ni ha. Tiga bijik rumah yang paling hujung sana, bumbungnya dah melopong!
Aku             : Apakah?
Encik Papa  : Kena curi laa.. Siap dengan mesin-mesin basuh sekali dia angkut. 2 bijik pulak tu!
Aku             : Mana tau?
Encik Papa  : Ada orang belakang rumah nampak. Zink tu dia angkut sikit-sikit bawak pergi port dia.
Aku             : Woh. Kuat eh? Sampai 3 rumah dia kasi licin.

Sederet rumah sewa separuh papan dan separuh batu berdekatan dengan rumah aku tu, memang dah agak lama kosong. Yang berpenghuni, ada la dalam 2, 3 buah rumah. Itupun ada yang penghuninya balik kampung. Rumah-rumah yang tuannya balik kampung tu lah yang kena angkut mesin basuh. Fuh, semangat waja betul pencuri tu panjat bumbung rumah dan kopak zink ye? Tiga buah rumah sekali pulak tu. Bumbung zink kan mahal harganya kalau jual di pusat jualan barangan lusuh. Nasib baik rumah aku bumbung asbestos. Pencurinya pun dah tau siapa. Golongan mat pit atau mat gian, atau apa saja korang panggil golongan diorang tu. Kes terdesak lah tu. Dah tu, apa yang misterinya? Entah. Heheh.

p/s: jahat diorang ni. selalu ambil barang aku tanpa izin. kasut, selipar, seluar jeans. mangkuk tandas betul! badan sekeping pun boleh hangkut mesin basuh, zink, etc. nasib baik tak boleh hangkut kereta dengan rumah!

Friday, October 28, 2011

Kereta rosak dan ais krim Magnum

Sejak peristiwa aku terpaksa menapak lebih kurang 500 meter untuk ke tempat kerja setelah kereta aku meragam tak nak hidup enjin sebab kegagalan fungsi bateri kereta, aku dapat sikit pengajaran la. Disebabkan cuma 500 meter je, bukannya sampai 1 kilometer pun, tak adalah journey tu buat aku dapat penyakit lelah, semput ke apa, cuma bila petang tu balik dari kerja dan dijemput oleh adik aku si gigi besi yang dah tak berapa nak besi sebab besi kat gigi dia dah kena cabut, dan dia bertanya sesuatu pada aku berkaitan dengan kes aku terpaksa menapak ke tempat kerja, yang mana tak pernah langsung aku buat selama ni, aku tiba-tiba terfikir sesuatu. Dialog kitorang lebih kurang macam ni:

Aku        : Fuh, berpeluh ketiak aku menapak pergi kerja tadi.
Gigi besi  : Fuh, betul kau menapak eh? Macam tak percaya.
Aku        : Apasal pulak?
Gigi besi : On the way tadi, tak ada orang nampak kau ke? Maksud aku, orang-orang yang kenal dengan  kau?
Aku        : Entah. Aku tak peduli pun.
Gigi besi : Kau tak rasa malu ke?
Aku        : Malu kenapa?
Gigi besi : Yelah, dah biasa naik kereta kalau nak ke mana-mana, tiba-tiba menapak. Orang tak cakap ke, eh, budak ni kenapa tiba-tiba jalan kaki?
Aku        : ...............................
Gigi besi : Kalau aku, serius, ada rasa malu sikit dan tak biasa. Sebab dah biasa sangat naik kereta. 
Aku       : ................................

Pengajaran yang aku dapat, woh, rupanya selama ni aku dah lupa macam mana rasanya berjalan kaki agak jauh, sebab terlampau bergantung pada kereta. Nak ke kedai runcit yang jaraknya tak sampai 100 meter pun, kena hidupkan enjin kereta. Tak sihatnya gaya hidup aku. Cuma, rasa malu macam yang gigi besi cakap tu, taklah berapa aku rasa. Atau mungkin ada, tapi tak mencengkam jiwa sangat. Aku terfikir jugak, manja betul badan aku ye. Orang lain yang tak ada kenderaan dan setiap hari terpaksa berjalan kaki ke sana sini tu badannya lebih sihat dari aku. Pengajaran seterusnya, bila kau penat jalan kaki walaupun baru 100 meter, kena berhenti beli ais krim Magnum dan sebungkus kerepek kentang. Macam yang aku buat. Mahal ye, satu batang RM3.90, kata aku yang kedekut.

Sebelum

Selepas

p/s: kereta tu memang sengaja nak cari pasal dengan aku sebab balik kerja tiba-tiba dia dah boleh hidup tanpa was-was. Hampagas!

Tuesday, October 25, 2011

Kempen '1 bulan 1 buku'- Oktober

Bersempena dengan kempen '1 bulan 1 buku' macam yang aku war-warkan sebelum ni, maka ni adalah buku yang aku pilih untuk bulan Oktober, 'Before I Forget' karya Melissa Hill. Novel terbitan Hodder & Stoughton ni tebalnya 341 ms, baru setengah aku baca. Nak tau sinopsis, boleh ke sini.


Dalam usaha nak hidupkan semula budaya membaca dalam diri aku, aku dah berjanji untuk beli 1 novel sebulan dan dengan itu aku nak menyeru semua blogger untuk ikut serta dalam kempen ni. Alaa, sebulan budget dalam RM20-RM30 taklah seteruk habiskan duit pada baju, make-up atau handbag yang penghujungnya cuma terperuk je dalam gerobok sebab tak suka pakai atau tak sesuai dengan jiwa, kan?
Jom nyanyi lagu iklan mari membaca kat tv yang mat-mat rempit pun buat muka mat belia masuk library baca buku.

Monday, October 24, 2011

Jangan tutup lampu (3)

Memang seram di malam hari.
Masa aku keluar dari rumah kawan aku malam tu, aku memang dah perasan macam ada seseorang yang berdiri kat pintu pagar rumah sebelah yang kosong dan gelap tu. Tak nampak jelas, cuma tengok dengan ekor mata je. Dia berdiri tegak sambil perhatikan kitorang. Berderau jugak darah, tapi masih berlagak cool. Bila aku dan dua orang sepupu aku tu mula langkahkan kaki untuk pergi, 'orang' yang berdiri kat pagar tadi mula keluarkan bunyi yang pelik- macam bunyi orang ketawa mengelekek tapi sekejap-sekejap.

Aku dan dua sepupu aku dah saling memandang. Jangan harap nak toleh belakang. Kami teruskan langkah dengan kecepatan tinggi. Bila suara mengelekek sekejap-sekejap tu dah berubah jadi panjang-panjang bunyinya, lebih tepat lagi bunyi mengilai, dua orang sepupu aku dah lemah longlai. Terpaksa aku tarik diorang sekuat hati untuk terus melangkah. Kaki aku pun sebenarnya dah lembik macam jelly. Macam terpasung kat tanah.

Bila dah agak jauh, aku perasan macam ada sesuatu yang terbang-terbang riang kat belakang kami. Macam orang yang buat show kat sarkas, tapi bezanya tak ada orang peduli dan tak tengok langsung. Kami kuatkan semangat untuk terus berjalan seterusnya berlari tapi macam larian orang yang tak makan 3 hari.

Akhirnya kami sampai depan sekolah rendah yang gelap dan nampak mengerikan di malam hari. Seorang dari sepupu aku berhenti sekejap. Tarik nafas panjang. Aku pun dah tak larat. Macam dah habis tenaga. Benda yang mengganggu kami dari tadi dah hilang dari pandangan. Dia dah boring agaknya.

Secara tiba-tiba, sepupu aku tu mengeras dengan bijik mata yang macam nak tercabut dari kelongsongnya. Matanya terarah ke kawasan taman bunga di dalam kawasan sekolah yang letaknya betul-betul berhadapan dengan tempat kami berdiri waktu tu. Aku tau dia nampak sesuatu kat situ. Aku tak nak tengok sebenarnya, tapi macam ada tarikan magnet untuk aku pandang ke arah tu.

Dengan memandang tajam ke arah kami bertiga, 'kakak cantik' tadi tu berdiri sambil bersandar pada sebatang pokok dengan baju ala jubah mak arab berwarna putih. Cuba korang bayangkan. Bohonglah kalau tak ada rasa nak terkucil kat situ jugak. Serius, kaki aku tak boleh bergerak langsung. Kami bertiga berpeluk sesama sendiri sementara benda tu melonjak naik dengan laju ke awangan dan terbang berlegar-legar di udara sebelum menuju ke arah kami. Aku tutup mata. Pasrah.

Kringggg! Terkejut aku dengan bunyi alarm dari handphone yang aku dah setkan sebelum tidur. Kisah tadi tergantung begitu saja. Huh, aku pun tak ingin nak sambung balik mimpi tu. Seriau!

Friday, October 21, 2011

Dilarang masuk!

Aku bukannya apa. Aku cuma tak boleh terima kalau ada individu atau kumpulan-kumpulan tertentu yang datang pada aku untuk promosikan bisnes jualan langsung atau direct selling atau MLM atau apa jenis pelaburan pun yang aku tak paham dari mana dapat untung berlipat kali ganda tanpa jual barang dan tanpa buat apa-apa pun. Tak apalah kalau diorang dah kaya raya, tayang kereta mewah dan rumah gah gila dalam brochure atau pamplet sebab dah berjaya dalam bisnes mereka jual ubat-ubatan, makanan kesihatan, kosmetik, pelaburan atau apa pun ia, bisnes direct selling dan pelaburan entah apa-apa tu tetap BUKAN dunia aku!

Oklah, memang ada yang kaya betul bila masuk dalam bisnes ni, tapi sejauh pengetahuan aku setakat ni, dalam ramai-ramai yang dah datang ke rumah sejak aku kecik dulu sampai sekarang, dalam usaha untuk tarik mak bapak aku dan jugak aku untuk join bisnes diorang tu, serius, sampai sekarang belum ada sorang pun yang datang semula untuk tunjuk kereta mewah atau ajak kitorang datang ke rumah mewah diorang hasil dari bisnes yang biasanya kena bayar paling kurang RM30 untuk pendaftaran sebelum dapat kit lengkap siap dengan fail-fail kulit bagai tu.

Aku tak boleh join direct selling. Aku tak boleh join mana-mana pelaburan cepat kayap. Aku tak mampu nak tarik minat orang untuk beli barang aku apatahlagi untuk ajak orang join bisnes dan melabur dengan aku. Aku tak mampu dan tak berkebolehan. Maaf kawan-kawan. Aku bukan orang yang kamu cari, ya!

yeah, pokcik kayo!!

Thursday, October 20, 2011

Segala yang pertama

  • Buku pertama yang aku baca selepas tau membaca, tajuknya '1111 Tafsir Mimpi' kepunyaan bapak aku. Belajar membaca dengan bantuan emak aku yang tugasnya pastikan semua sebutan aku tepat. '1111 Tafsir Mimpi'? Gila boring tajuk..
  • Novel pertama yang ada dalam simpanan, Siri Penyiasatan 5 Sekawan oleh Enid Blyton dan Siri Salma oleh Nancy Drew. Dapat hadiah kat sekolah masa hari PIBG sebab dapat nombor 1 dalam kelas.
  • Majalah pertama yang aku baca, majalah kartun Gila-Gila yang tengah top tahun 80an dulu.
  • Hutang pertama yang aku buat dalam hidup, hutang beli majalah Bintang Kecil dengan Cikgu Rosyati dengan bayaran paling sikit 20 sen dan paling banyak RM1 sekali bayar. Bila aku cuma bayar 20 sen sebab duit dah habis buat beli nasi lemak kat kantin sekolah, mesti Cikgu Rosyati buat muka ketat. Agaknya dia kata, kalau tak mampu tak payahlah beli. Tapi Cikgu Rosyati tetap guru kesayangan aku.
  • Panggung wayang pertama aku masuk adalah panggung wayang NIRA di KOMTAR, Johor Bahru tahun 80an pada usia 5 atau 6 tahun, tengok movie dari Indonesia yang aku langsung tak ingat apa tajuknya. Jangankan tajuk, jalan cerita pun aku tak paham. Mak dan bapak aku rajin pergi tengok movie kat panggung wayang masa tu.
  • Surat cinta pertama aku dapat masa umur 8 atau 9 tahun, yang dicampakkan oleh seseorang melalui tingkap bilik mak aku. Aku punyalah jujur sangat masa tu, terus bagi surat tu pada pakcik dan emak aku kat ruang tamu. Terguling-guling diorang gelak baca surat cinta yang ditulis oleh budak darjah 2. Nak ajak aku keluar makan kat Medan Selera, Taman Air Biru, Pasir Gudang. Kehkeh. Sunat pun belum, budak tu.
  • Kereta pertama yang bapak aku beli adalah kereta Proton Saga secondhand warna putih pada tahun 1994. Gila punya bangga sebab masa tu kat tempat aku belum ramai yang ada kereta. Masa tu, kami adik beradik betul punya jakun sampaikan makan, minum, main Brick Game, main pondok-pondok, semua dalam kereta. (-_-")
  • Kaset pertama aku beli dengan duit poket sendiri adalah kaset Ziana Zain yang tajuknya 'Setiaku di Sini'.
  • Kali pertama aku rasa bangga gila, rasa terhormat dan betul-betul disanjung masyarakat adalah pada tahun 1993, di mana aku berjaya dapat 4A dalam UPSR. (Masa tu masih 4A lagi, belum 5A macam sekarang). Semua orang kenal aku masa tu. Fuhh~ Feeling artis habis!
  • Dan kali pertama aku rasa macamana rasanya sebagai seorang ibu adalah selepas melahirkan si kembar, Alyaa Nazura & Alysaa Najwa pada 08 Januari 2005 dalam usia 23 tahun 11 bulan. Saat tu baru aku tau, betapa hebatnya menjadi seorang ibu..

Wednesday, October 19, 2011

Kisah anak jiranku


Umur Hafiz 7 tahun. Serius, dia sangat comel dan ada ciri-ciri nak jadi kacak. Hidungnya mancung dan matanya cantik berbulu mata lentik. Senyumannya manis. Anak pertama dari pasangan suami isteri yang duduk berjiran dengan aku. Ada adik lelaki yang umurnya belum menjangkau setahun.

Dulu Hafiz selalu datang rumah aku. Main-main dengan si kembar. Si kembar ada berbakul-bakul toys. Tu yang buat budak-budak suka datang rumah. Dia tak sama dengan budak-budak lain. Bila dah siap bermain, dia akan kemas balik semua permainan yang bersepah. Tak macam Mail, bila nak balik kena check dulu kocek seluar. Kalau nampak kembung lain macam, ada la tu mainan si kembar yang dia rembat nak bawak balik.

Pantang ada masa lapang, mesti Hafiz berlari datang ke rumah. Lepas beberapa minit nanti, ada lah orang datang menyusul cari dia. Kalau tak emaknya, bapanya. Takpun makciknya. Aku kata, Hafiz budak baik. Tak buat kacau pun. Biarlah dia main kat sini.

Tapi, tu dulu. Sejak Hafiz dah masuk sekolah darjah 1, dia dah jarang datang ke rumah. Kalau ada pun, bila balik dari sekolah dan lalu depan rumah, ada la sesekali dia masuk. Tapi tak masuk dalam rumah. Cuma setakat sampai kat tempat letak kereta sambil tunjuk-tunjuk buku sekolah dia pada si kembar dan Rayyan, kemudian berlari balik ke rumah sambil melambai-lambai tanda selamat tinggal.

Hafiz anak istimewa. Sejak lahir dia ditakdirkan tak boleh mendengar dan bertutur. Untuk berkomunikasi dengan dia, perlu gunakan bahasa isyarat mudah. Setiap kali tengok dia, jiwa aku diruntun sedih dan simpati. Sedih sangat. Semoga emak dan bapanya dapat lebih ganjaran dari Allah atas kurniaan istimewa itu. Dan aku bersyukur sebab diberikan anugerah-anugerah indah yang sempurna dan sihat. Alhamdulillah.

Apapun, Hafiz anak istimewa yang sentiasa istimewa di hati semua orang.

Tuesday, October 18, 2011

Sebab aku seorang mama

Semalam bila tengok berita sadis di Buletin Utama TV3 pasal budak perempuan 2 tahun kat China yang digilis 2 kenderaan lepas tu orang ramai yang lalu lalang tengok je budak tu terbaring kat tengah jalan tanpa buat apa-apa, aku speechless. Perasaan bercampur-baur. Pilu, sedih, hiba, geram, marah. Bercampur-baur. Aku paling pantang tengok atau dengar berita-berita sadis macam ni terutamanya yang melibatkan anak-anak kecil sebab aku seorang mama yang ada 3 orang anak comel yang aku sayang tahap dewa sebab bukan senang nak bawa mereka dalam perut selama 9 bulan dan kemudian bertarung nyawa untuk lahirkan mereka ke dunia tambah-tambah lagi bersalin secara caesarian sebanyak 2 kali lepas tu sanggup buat apa saja untuk besarkan mereka dan aku rasa sanggup mati demi mereka! Fuh~ Emosi.

Kumpulan cerita-cerita sadis yang meruntun dan memilukan jiwa keibuan aku macam tu biasanya akan melekat dalam kepala otak aku sekurang-kurangnya selama 2 hari. 2 hari, okeh. Dan semalam aku harap sangat semoga hari ni tak ada kawan-kawan yang akan post atau share pasal berita tu kat facebook sebab aku tak nak tengok atau ingat lagi tentang tu. Jangan harap. Bukak je facebook pagi-pagi, berita dan video tulah yang keluar dulu. Luluh pilu.

Si kembar Alyaa & Alysaa
Si gorjes Rayyan.
Nyawa dan jantungku.

Monday, October 17, 2011

Paranoid antara punca kredit aku cepat habis

Menurut sumber ini, paranoia didefinisikan sebagai gangguan mental yang ditandai dengan kecurigaan yang tidak rasional/logis.

Aku pernah sentuh tentang ini dalam entri yang sudah lebih kurang setahun yang lepas. Aku ingat sifat paranoid yang wujud dalam diri aku boleh hilang dengan sendirinya secara perlahan-lahan, tapi akhirnya aku kena akui yang benda tu tak boleh hilang dalam diri aku sebab setiap kali aku berjauhan dengan orang-orang yang aku sayang, aku mesti, aku kata, MESTI akan jadi paranoid.

Susah nak terangkan. Bila aku berjauhan dengan Rayyan, tak kiralah sama ada dia ada kat rumah pengasuh ataupun dia ikut seseorang keluar (dengan makcik, datuk atau neneknya), maka secara automatik otak aku ni mulalah mengalami gangguan delusi yang kadang-kadang melampau dan menyimpang dari landasan yang normal, tak rasional dan tak logik, juga dikenali sebagai paranoia.

Contohnya bila Rayyan atau si kembar keluar dengan makciknya, aku akan terseksa kat rumah sebab aku akan fikir benda yang bukan-bukan yang mungkin boleh jadi pada mereka. Macam mana kalau mereka nanti macam ni? Macam mana kalau sekejap lagi mereka macam tu? Korang ingat perasaan macam tu bagi impak yang best ke pada aku? Tidak, ye.

Disebabkan kebolehan otak aku untuk berfikir dengan lebih advance, iaitu pandai-pandai meramal dan memikirkan tentang masa depan dengan agak ekstrem dan luar dari kawasan, maka itu membuat aku menjadi lebih penat. Penat mental dan fizikal. Penat mental sebab otak terpaksa bekerja keras 2 kali ganda dari biasanya dan penat fizikal sebab tak senang duduk dan akan buat panggilan selang 10 minit untuk pastikan semuanya ok.

Ada sesiapa yang masuk dalam kelompok macam aku?

Janganlah.. paranoid aku bukanlah teruk sangat..

Friday, October 14, 2011

Kempen '1 bulan 1 buku' untuk diri sendiri

Serius, dah lama gila tak beli novel macam dulu-dulu. Sejak askar dah bertambah jadi 3 orang, cuma Encik Papa yang kadang-kadang ada belikan 2,3 bijik novel kalau keluar ke negara jiran. Itupun sampai sekarang masih ada beberapa bijik novel yang aku belum baca langsung sebab rasa macam tak ada masa langsung nak baca. Bila mood nak membaca datang pun, sempat baca 3,4 helai lepas tu letak baik-baik sebelah bantal dan tidur. Novel terakhir dalam koleksi aku tajuknya Ketika Cinta Bertasbih 1 & 2 karya Habiburrahman El Shirazy, yang Encik Papa belikan sewaktu ke Riau dulu.

Dulu masa remaja, sanggup kumpul duit belanja dari parents untuk beli novel. Bila masuk kedai buku, rasa macam tak nak keluar. Aku suka bau buku dan sangat heaven bila dikelilingi buku. Suka beli novel terbitan Creative Enterprise dan novel terbitan Ahadiat Akashah. Kemudian muncul pulak karya-karya terbitan Alaf 21. Disebabkan dah lama tak ambil tau pun pasal dunia novel ni, maka banyaklah nama penulis baru berbakat besar yang aku kurang tau.

Cuma sejak 2,3 hari kebelakangan ni, perasaan nak kembali beli, baca dan kumpul novel macam dulu-dulu dah kembali membuak-buak. Terpaksa google untuk cari info novel dan novelis mana yang tengah hot sekarang. Banyak betul novel kat pasaran sekarang. Sebagai kaki novel yang baru nak kembali aktif sebagai beginner semula setelah beberapa tahun pegun dan statik, lepas tu siap buat kempen peribadi lagi untuk beli 1 novel tiap bulan bermula dari sekarang, maka tolonglah bagi cadangan kat aku, apa tajuk novel dan penulis yang best untuk aku sambar tak kiralah novel Bahasa Melayu atau English, ye?

Jeles tengok ni, okeh. Imej dari sini

Thursday, October 13, 2011

Benda-benda yang buat aku ketar lutut

  • Masa belajar bawak kereta dulu, gila nebes & ketar lutut kalau berhenti kat traffic light dan aku kat mukasurat depan sekali. Betul punya ketar sebab aku takut enjin mati masa nak start jalan. Benci betul dengan pandangan sinis dari pemandu lain bila enjin aku tersengguk-sengguk macam kuda dan kemudian mati kat tengah persimpangan jalan. Kamonlah, dulu korang masa tengah belajar bawak kereta macamlah tak pernah jadi macam tu.
      • Aku bukan manusia biasalah kalau tak menggeletar kepala lutut siap nak terkucil sekali waktu tunggu giliran untuk buat sesuatu yang menggerunkan macam oral test BM dan BI untuk SPM & PMR, ujian memandu dengan pegawai JPJ, temuduga kerja, masuk bilik doktor gigi, beratur untuk dapatkan suntikan BCG atau Rubella dan tunggu giliran untuk dirotan sebab tak bawak buku teks ke sekolah. Chet~
      • Aku tengah layan Facebook atau blogwalking atau main hidden object game atau layan drama Korea dan tiba-tiba boss aku masuk secara membuta tuli tanpa bagi salam (sebab dia Chinese). Fuh~ Ketar satu badan bukan takat lutut. Suka sangat buat surprise sampai nak tercabut jantung aku!
      • Bila doktor bagitau yang aku terpaksa jalani pembedahan caesarean untuk proses kelahiran Rayyan Mikhail. Aku rasa siap dengan katil-katil sekali menggeletar.
      • Sedang memandu dan tiba-tiba kat depan ada road-block dan TIBA_TIBA aku teringat yang lesen memandu aku dah tamat tempoh atau paling sadis tertinggal kat rumah. 
      • Duit yang boss bagi untuk bayar gaji pekerja atau bayar kat supplier barang, yang aku simpan dalam laci tiba-tiba tak dapat dikesan. Jantung sampai hilang sekejap. Walaupun rupanya terselit kat celah-celah barang dalam tu. Ketar~ Ketar~
      • Tengah tengok movie seram sorang-sorang walaupun seram komedi, tapi kalau dah sorang-sorang, babak yang lawak pun takut macam nak mati lepas tu ada bunyi benda jatuh kat dapur ataupun tiba-tiba ada orang sergah dari belakang. Mau terlompat sampai sangkut kat kipas angin siling rasanya
      • Tengah belek-belek cermin dan nampak macam ada 2,3 garis kedutan nak wujud kat muka. Nak kena pakai Safi Rania Gold, kot?
      Okeh, Sekian untuk makluman.

        Wednesday, October 12, 2011

        Kalaulah Bill Gates itu bapak aku..

        Aku tak boleh bohong kalau aku kata tak jeles dengan seseorang yang jalan hidupnya dah ditakdirkan berjalan lancar dan mulus dari kecik sampai ke besar, sampai dah kahwin, beranak pinak dan mungkin sampai ke cucu cicit. Berjalan lancar dan mulus tu mungkin mewakili hidup yang senang dan tak pernah rasa susah sebab ditakdirkan lahir dalam sebuah keluarga kaya raya, dikurniakan pulak wajah yang cantik atau hensem, dan seterusnya meneruskan kehidupan dalam keadaan serba teratur, belajar sampai ke luar negara, kemudian balik Malaysia dan terus kerja kat syarikat milik keluarga, kemudian kahwin pulak dengan orang yang sekufu, sama taraf sama kaya, kemudian dapat baby yang gile comel dan kehidupan yang best bahagia sempurna macam tu berterusan sampai ke tua membawak ke anak cucu cicit. Fuh~

        Atau dalam situasi lain, mungkin juga lahir dalam sebuah keluarga sederhana tapi cukup dimanjakan dalam keluarga, pandai dalam pelajaran, kemudian berpeluang sambung belajar atas saraan biasiswa, habis belajar dengan cemerlang dan bertunang dengan anak orang kaya berpengaruh yang baik hati, dapat kerja yang bagus atas pertolongan keluarga tunang, berkahwin dalam majlis gilang-gemilang, dapat sebijik kereta besar pemberian keluarga mentua, dapat pulak anak yang comel sempurna, dapat lagi sebijik rumah yang mewah, wahwahwah~ Korang tak jeles?

        Antara dua perbandingan kat atas tu, kisah nombor dua tu kedengaran agak realistis sikit la berbanding cerita yang pertama yang macam jalan cerita ikut skrip filem kat tv je. Tapi, kisah macam tu tetap wujud dalam dunia nyata ni. Kita yang hidup biasa-biasa ni, kenalah terima hakikat. Semuanya dah ditentukan Allah. Ada yang ditakdirkan sangat bernasib baik dalam hidup dan ada yang sebaliknya. Bila kadang-kadang rasa kecewa dan hampa dengan kehidupan sendiri, pusingkan kepala dan tengok sekeliling kita. Betapa banyak sebenarnya nikmat lain yang Allah dah bagi pada kita. Kalau kita fikir hidup kita tak seindah mana, fikirkan balik, lebih ramai orang lain yang hidupnya lebih jauh dari takrifan indah tu. Kalau rasa hidup kita ni macam tak ada apa-apa langsung untuk waktu sekarang ni, mungkin Allah akan beri sesuatu yang indah dan nikmat di satu masa yang lain nanti. Setiap kejadian ada hikmahnya. Setiap kesabaran pasti akan ada buahnya.

        ps: aku memang pandai buat ayat untuk sedapkan hati sendiri. tu satu nikmat jugak tu.

        Susah-susah pun, hidup mesti diteruskan..

        Thursday, October 6, 2011

        Bila Rayyan demam lagi


        Koleksi ubat yang berjaya Rayyan Mikhail kumpulkan dari klinik berdekatan. Tahniah, koleksi dalam simpanan bertambah lagi, sayangg.. Baby boy aku ni memanjang asyik demam start dari bulan puasa hari tu. Dah berbakul-bakul dapat ubat dari klinik. Kesiannya bila anak demam. Mama pun ikut berjaga sekali waktu malam, kalau anak tak boleh tidur. Rasanya kalau boleh, biarlah sakit atau demam tu pindah pada kita. Yang dah jadi mama mesti tau perasaan tu macam mana.

        " Gambar saya sebelum demam. Sekarang saya sedang demam,. "

        Wednesday, October 5, 2011

        Mari belajar akhlak


        Bila aku kata aku ni panas baran dan cepat naik angin, janganlah terus bagi perspektif negatif dan nilai aku ni penuh dengan benda-benda yang negatif je. Panas baran dan cepat naik angin adalah antara kekurangan yang Allah telah bagi pada aku untuk mengimbangkannya dengan kelebihan yang aku ada. Aku panas baran tapi tak pendendam. Aku cepat naik angin tapi cepat jugak cool down. Macam kalau seseorang tu penyabar dan cool setiap masa, takkan kau rasa dia tak ada kekurangan lain, kan?

        Macam jugak kalau kita nilai seseorang cuma berdasarkan bentuk fizikal dan ciri luaran ataupun hanya dengan perkenalan singkat, lalu kita pandai-pandai cop yang dia tu macam ni atau macam tu (biasanya benda-benda yang negatif la), kemudian satu hari kita dapat kenal dan tau sifat diri dia yang sebenarnya adalah jauh melencong dari sangkaan awal kita, kan ke kita yang jadi malu sendiri. Huuu~~ Masa tu barulah kita dok sibuk nak puji dia tu baiklah, mulialah, baguslah. Heh, biasalah, siapa yang tak pernah buat, kan?

        Apa yang aku nak cakap kat sini ialah, bila kita dah mula pandang dan nilai seseorang secara negatif sebab ada perangai dia yang terpaksa buat kita nilai dia sedemikian rupa, cuba ingat sejenak antara benda-benda yang positif pada dia. Antara perkara-perkara baik yang pernah dia buat pada kita khasnya dan orang  lain amnya. Mesti rasa benci kita akan sikit berkurang terhadap dia. Tapi kalau tak ada langsung benda yang baik pada diri dia yang boleh kita ingat, tak dapek den nak nolong eh..

         

        Tuesday, October 4, 2011

        "Aku tak kisah kalau laki orang, asalkan kaya!" - Episod 2

        Episod 1 di sini.

        Aku tegakkan kepala dan betulkan posisi duduk. Walaupun tindakan tu tak ada kaitan dengan kuasa pendengaran yang lebih tajam. Si akak tukang gunting rambut bukak bicara.

        " Si Ayu tu dengar-dengarnya dah kahwin dengan suami orang ye?"

        " Ya. Tapi hidupnya dia senang. Tiap bulan dikasi uang RM1,000 lebih, loh. Mana yang dikirim kampung lain lagi. Kerjanya dia cuma goyang kaki aja di rumah. Seneng banget!"

        " Ye lah, senang-senang pun laki orang. Kalau kau nak carik laki nanti, tak payahlah carik laki orang. Susah. Silap-silap kau kena ganyang dengan bini tua!"

        " Ah. Aku tak kisahlah kak. Kalau suami orang pun tapi kaya dan bikin aku senang, aku mau aja loh."

        Cilake! Bisikku dalam hati. Nak aje aku acungkan jari tengah kat depan muka perempuan yang kalau aku rasa nak try ngorat bapak beruang pun mesti tak dapat respond dari menatang tu. Lainlah kalau muka kau macam Mulan Jameela ke, Agnes Monica ke, Luna Maya ke. Tanpa disuruh, perempuan tua tak banyak bunyi yang aku agak mak kepada perempuan banyak mulut tu tiba-tiba bersuara.

        " Kalau dapat suami orang, itu namanya udah jodoh, ya nggak? Mau diapain lagi.."

        Woh, sama je anak beranak. Ni semua jenis perempuan-perempuan yang memang patut kena kerat 13, kalaulah mengerat orang tu bukan kesalahan besar kat sisi agama dan undang-undang. Dan-dan tu jugak aku toleh ke luar untuk pastikan laki aku masih kat situ. Oh, tak apa. Laki aku tak kaya, jadi tak payah bimbang. Aku toleh cermin balik bila akak tu sound suruh aku tegakkan kepala, jangan pusing-pusing.

        Topik perbualan diorang lepas tu dah tak menarik minat aku. Dah masuk bab-bab permit-permit, visa-visa, pemutihan, penghitaman. Tapi bab kebas laki orang tadi masih berbekas kat otak dan telinga aku. Aku toleh sekejap untuk tengok muka perempuan yang kononnya ada kuasa nak rampas laki orang. Ceh, bontot kuali kat rumah aku lagi lawa sikit dari muka dia. Tapi disebabkan ada lelaki yang tak berapa nak kisah sangat dengan first impression, asalkan dia perempuan dan paling penting terhegeh-hegeh, gatai meghela, maka aku sarankan kepada semua isteri-isteri di Malaysia supaya lebih berhati-hati dan tidak memandang rendah terhadap keupayaan serta kebolehan kelompok perempuan-perempuan sedemikian rupa untuk memporak perandakan rumahtangga anda seterusnya mencekup semua duit laki anda yang seharusnya menjadi milik anda, untuk dihantar ke kampung halaman mereka sendiri.

        Ada dapat pengajaran tak kat sini? Disebabkan kita semua adalah manusia biasa, maka sebab tu lah kita perlu BERSEDIA UNTUK SEBARANG KEMUNGKINAN.

        Monday, October 3, 2011

        "Aku tak kisah kalau laki orang, asalkan kaya!" - Episod 1

        Waktu aku sampai kat rumah teres setingkat yang ada khidmat gunting rambut tu (yang canggih-canggih macam rebonding, steam rambut, curl-curl atau perm-perm bagai memang tak ada kat sini. Cuma gunting rambut sahaja), hari memang dah senja. Mungkin dalam 10 atau 15 minit lagi azan maghrib dah nak berkumandang dari corong pembesar suara masjid. Memang tak berapa sopanlah sebab datang nak gunting rambut kat rumah orang waktu-waktu maghrib macam tu. Tapi disebabkan aku rasa tak mampu lagi nak curi masa untuk ke situ lagi lepas ni, maka aku pun teruskan niat untuk potong rambut aku yang dah panjang macam rambut mak lampir ni ke paras bahu.

        Selain bayaran upahnya yang murah, hasilnya pun lebih kurang sama je dengan salon-salon rambut tu. Nak potong rata je kot, tak payahlah nak ke salon-salon bagai. Buat habis duit aku je. Akak tu yang dah bergelar ibu tunggal tapi masih bergetah tu kenalan lama mak aku. Dia buat khidmat gunting rambut kat rumah lepas berhenti kerja dari salon rambut beberapa tahun yang sudah. Jadi, dia ni kiranya tukang gunting rambut profesionallah jugak. Dia ambil sedikit je ruang untuk letakkan sebijik kerusi boleh berpusing-pusing macam kat salon rambut tu dan sekeping cermin kat ruang tamu rumah dia untuk gunting rambut pelanggan dengan sebijik aircond yang aku tengok dah lama tak berfungsi tu. Mungkin untuk mewujudkan suasana macam kat salon lah agaknya.

        Masa aku sampai tu, ada dua orang perempuan yang aku kira mungkin pelanggan akak tu sebab salah sorang dari mereka duduk kat atas kerusi untuk customer gunting rambut. Seorang lagi tu mungkin emak kepada perempuan yang agak muda sikit tu, duduk kat kerusi kayu ala-ala Bali yang agak keras kematu sebab tak ada kusyen, boleh buat punggung bengkak kalau duduk lebih dari 10 minit. Jangan harap aku nak beli set kerusi macam tu. Rancak diorang bertiga berbual, sampai ke luar rumah boleh dengar. Jadi aku taklah rasa bersalah datang situ waktu-waktu maghrib macam ni sebab diorang pun nampak macam tak kisah je dengan suasana maghrib masa tu.

        Bila aku bagi salam dan masuk, perempuan yang duduk atas kerusi berpusing tu bangun dan duduk pula atas set kerusi ala Bali tu untuk bagi ruang kat aku. Lepas terangkan dengan ringkas kat akak tu sampai ke paras mana rambut aku nak pangkas, perempuan yang berpindah tempat tadi tu mula bersuara. Sambung balik berborak dengan partner borak dia tadi. Dari loghat dan bunyi bahasa dia, aku yakin perempuan tu asal dari Kepulauan Jawa sana yang bekerja kat Malaysia. Maka berboraklah mereka macam aku ni tak wujud kat situ, termasuklah dengan akak tukang gunting rambut tu yang cuma sesekali ada jugak tanya pada aku, sama ada paras rambut aku yang dia gunting tu sesuai dengan kehendak aku. Aku ya kan je. Jangan dia botakkan rambut aku sebab terlalu kencang bersembang, sudah.

        Mula-mula topik perbualan diorang tu taklah menarik minat aku. Tapi nak tak nak kenalah jugak aku dengar sebab aku tak bawak Ipod pun kerana memang tak ada satu pun kat rumah. Membazir je beli benda tu, kataku yang kedekut ni. Diorang berborak start dari tanya khabar pasal kawan-kawan lama, cerita pasal kerja dan meleret-leret sampai ke kisah seorang kenalan mereka yang berkahwin dengan lelaki tempatan berstatus suami orang. Bab tu agak menarik minat akulah sebab perempuan seberang ni walaupun tak semua, tapi ramai yang datang ke Malaysia bukan untuk kerja semata-mata, tapi juga untuk carik suami tanpa kira status. Topik diorang semakin hangat nampaknya. Sedikit menyegarkan aku yang dah hampir nak pitam kebosanan.

        Bersambung..

        Bukan macam nilah rumah akak tukang gunting rambut tu.

        Friday, September 30, 2011

        Entusias untuk lebih gemuk

        Bila dah selalu kena panggil 'kering' dengan opismate aku yang kelebihan lemak tak tepu tu (heheh), maka aku pun memasang nawaitu yang agak kuat untuk menambahkan sikit je lagi berat badan aku ke tahap BMI yang lebih ideal. Sebenarnya opismate aku tu bukanlah punca utama dalam ini cerita. Encik Papa pun selalu jugak suruh aku tambahkan sikit berat badan macam zaman-zaman anak dara dulu. Mak aku pun selalu komplen yang aku nampak lebih tua dari usia dengan badan yang sekeping macam ni. (-_-) Nampak macam takde apa-apa je ayat diorang tu, tapi sebenarnya bertahap sarkastik tinggi bagi aku.

        Tahap ke'sekepingan' aku takdelah setaraf dengan penghidap penyakit aneroxia. Tapi cara mereka cakap, macam lah aku ni salah seorang dari warga kebuluran kesan dari kezaliman imperialisme. Takpe, sekurang-kurangnya kata-kata kejam mereka tu aku jadikan pembakar semangat dan pencabar utama aku untuk mencapai matlamat penting aku. Fuh, semangat gila sampai kembang-kempis lubang hidung.

        Entusias aku untuk lebih gemuk sikit tu aku suarakan kat laman Facebook dengan harapan adalah juga dapat sikit petua atau informasi tentang produk yang bagus untuk tambahkan berat badan. Memang banyak yang bagi cadangan, tapi cadangan yang paling bagus adalah, "kau telan batu ladung mancing saiz 18, gerenti berat badan naik". (-_-) Bernas sungguh cadangan ko tu, Mael!

        Bertitik tolak dari entusias aku tu, maka aku pun akan mula mengorak langkah untuk menggapai matlamat menggerakkan sikit jarum penimbang berat badan ke nombor yang lebih tinggi lagi. Berikan aku sokongan padu dan pembakar semangat untuk mengharumkan lagi nama aku di persada mata mereka semua!! Berjuanglah!!




        Thursday, September 29, 2011

        Ada jin dalam rumah?

        Kadang-kadang bila tidur lewat, selalu terdengar macam bunyi perabot kena tarik atau dialih-alihkan pada waktu malam dari rumah jiran sebelah. Aku tak pastilah pulak sama ada jiran aku tu  memang ada hobi pelik atau ada sesuatu yang lain kat rumah dia. Selalunya, untuk tenangkan hati, aku akan fikirkan yang positif sahaja walaupun aku tau jugak melalui pembacaan, iaitu antara tanda-tanda rumah yang turut sama dihuni oleh jin adalah, selalu kedengaran bunyi perabot ditarik atau dialihkan pada waktu malam.

        Teringat satu kisah waktu aku masih belajar di IPT dan tinggal di rumah sewa, apartment 5 tingkat. Aku tak berapa ingat sangatlah jalan ceritanya secara terperinci, sebab kejadian tu berlaku di rumah kawan-kawan aku di blok apartment yang lain, tapi bersebelahan dengan apartment tempat tinggal aku. Masa malam kejadian tu, kawan-kawan aku tu rasanya sedang berkumpul kat ruang tamu. Satu rumah ada dalam 10-12 orang. Mungkin sedang belajar di meja atau sedang menonton televisyen. Serius aku tak ingat, apa kejadian yang buat mereka semua lari bertempiaran masuk ke bilik utama. Yang penting memang cukup menakutkanlah sampai buat diorang semua terkejut dan lari masuk bilik. Kalau aku ingat kan bagus, boleh buat korang meremang bulu roma. Yang aku ingat, diorang berkumpul dan bersesak-sesak dalam satu bilik sebab takut nak keluar. 

        Masa dalam bilik tu, dalam keadaan serba ketakutan dengan ada yang menangis lagi, diorang dengar macam-macam bunyi dari ruang tamu. Bunyi macam perabot-perabot dibaling-baling dan ditolak-tolak dengan ganasnya, macam ada orang mengamuk. Yang aku ingat masa tu, kebanyakan meja belajar kami memang diletakkan di luar bilik sebab dalam bilik dah penuh dengan katil double-decker dan locker baju. Tak pastilah berapa lama bunyi-bunyi tu kedengaran. Yang pasti, diorang memang tak keluar dari bilik tu sampai keesokan paginya. Nasib baik master bedroom ada bilik air!

        Bila dah pagi, diorang pun beranikanlah diri keluar dari bilik. Keadaan ruang tamu memang cukup tunggang langgang. Semua perabot dah beralih tempat. Siap ada meja yang bertindih-tindih macam kita susun meja kat sekolah dulu, kalau nak cuti panjang akhir tahun. Ingat tak? Misterinya, siapa yang buat macam tu? Aku ingat, kalau jumpa dengan salah sorang dari penghuni rumah tu dulu, nak tanya baliklah, dapat bongkar tak misteri malam tu?

        Tapi, kewujudan jin dan benda-benda halus yang seangkatan dengannya tu, memang tak boleh dinafikan. Kalau ada yang tak percaya, maknanya dia tak percaya pada isi kandungan Al-Quran. Aku dapat ni dari blog mana entah tadi. Sekadar untuk dikongsi bersama:

        Berikut adalah di antara tanda-tanda adanya gangguan samada di rumah, pejabat atau kedai:   
        * Kedengaran bunyi guli jatuh di lantai.  
        * Kedengaran seperti ada orang mengemas atau menarik perabot pada waktu malam.   
        * Makanan yang dimasak cepat rosak dan basi (sering berlaku di kalangan peniaga makanan seperti gerai, restoran dan sebagainya).   
        * Tempat berbau busuk atau kemenyan.   
        * Keadaan keluarga porak-peranda.   
        * Sering berlaku perselisihan faham di antara suami dan isteri.   
        * Nampak kelibat, bayangan atau lembaga hitam dalam rumah.    
        * Kedengaran suara orang memanggil di dalam rumah.   
        * Perniagaan merosot secara tiba-tiba.  
        * Sering kehilangan wang.  
        * Rumah yang susah untuk dijual semula.   
        * Suasana muram dan malap.  
        * Sering terjumpa duit syiling 1 sen atau 5 sen di ruang atau sudut kedai atau pejabat.   
        * Bayi sering menangis.

        Aku rasa, semua orang mesti pernah alami sekurang-kurangnya 2 atau 3 dari perkara kat atas kan? Atau 4, atau 5, atau 6, 7, 8? Ayooo.. tak tau..

        Tuesday, September 27, 2011

        "Berusahalah!", kataku si blogger picisan

        Terpaksalah hitamkan sebab malu nak tunjuk, amount 'banyak' sangat. :p

        Ada la dalam berapa bulan sebelum ni, lama gila aku tak update blog, apalagi nak bukak website Nuffnang. Bila dah ramai kawan blogger yang tegur, kenapa dah lama tak update (budget blogger femes lah kunun), aku pun dengan hati yang separa malas pun cubalah mengupdate blog secara cincai. Sebab masa tu busy layan drama-drama korea secara online, jadi blog ni pun terabaikan. Dah update blog tu, try-trylah jenguk nuffnang kejap, mana tau pendapatan dah naik barang se 25 sen atau 50 sen, kan? Sekali tengok-tengok, woh, dapat BE sekali 5, kau! Siap dah ada yang dah jadik ME lagik. Terkujat daku sekejap. Ye la, blogger picisan macam aku ni biar betul boleh dapat BE sampai segitu sekali kan? Dahla pemalas nak update, jarang blogwalking. Mula-mula aku ingat nuffnang ni tersilap langkah ke apa. Last-last terpaksalah aku terima hakikat, yang aku kena lebih rajin update blog dan berusaha lebih kuat lagi sebab nuffnang dah bagi peluang dan kepercayaan untuk aku, kan? Dah rezeki, jadi aku pun bersyukurlah. Sekian terima kasih.

        Suri rumah dan Doraemon

        Aku bersyukur betul sebab tuhan dah bagi sepasang tangan dan kaki untuk aku. Tapi rasanya, kalau pun tuhan bagi aku 4 pasang tangan untuk aku, itupun masih tak cukup untuk aku gunakan bila berada kat rumah. Sekarang, boleh bayangkan tak betapa sibuknya rutin harian sebagai seorang suri rumah separa masa macam aku ni yang ada 3 orang tentera kerahan yang sentiasa sibuk 'berkhidmat tanpa disuruh'?

        Bila ada yang cakap, "Apa je yang kau buat kat rumah? Takkan tak ada masa langsung?". Nak aje aku tampar mulut beliau. Tak taulah kenapa ek, bila kat rumah memang kerja tak pernah habis. Tengah buat satu kerja, dalam otak ni ligat berfikir, lepas ni nak buat apa pulak ye? Walaupun siangnya bekerja 9 to 5, bila dah balik rumah, kesibukan dan kepenatan adalah lebih berganda dari waktu 9-5 tadi tu. Bagi orang yang tak faham mungkin akan fikir, apa lah sangat yang nak dibuat kat rumah, bukanlah penat mana pun. Tapi, cuma suri rumah je lah yang tau betapa penatnya bila berada kat rumah. Lagi-lagi bagi suri rumah sepenuh masa. Aku betul-betul salute kat mereka ni sebab kerja sebagai suri rumah ni lah yang paling penat sebenarnya berbanding dengan kerja di pejabat 9-5. Betul tak?

        Bila kat rumah, dari sekecil-kecil benda macam merancang untuk menu makan tengahari atau malam sampailah ke benda yang besar-besar macam merancang perbelanjaan untuk sebulan, tak termasuk lagi nak membasuh baju, menyental pinggan periuk belanga, mengemas rumah dari ruang tamu bersambung ke dapur dan bilik tidur, melipat baju, mengurus anak nak ke sekolah, mengurus anak bila kat rumah, jadi cikgu mengajar anak buat kerja sekolah dan banyak lagi hal remeh temeh yang kadang-kadang orang yang tak faham akan rasa macam, "alaa, buat jelah cepat-cepat, dah siap terus buat kerja lain pulak", rasa macam nak bagi pelempang 5 das je kan kat orang yang tau cakap je macam tu? Diorang ni tak rasa apa yang orang lain rasa, jadi memang pandai bercakap je lah. Diorang tak rasa macam mana sibuk dan penatnya kita yang buat kerja ni sampai nak sedut oksigen @ bernafas pun kadang-kadang tak sempat. Fuh~

        Cuma, kalau diberi peluang, aku nak tuhan bagi aku seekor Doraemon (boleh eh seekor?). Tu je.

        An An An, tottemo daisuki, Doraemon..


        Monday, September 26, 2011

        Dua hal itu

        Ada dua hal yang sedang bergayut-gayut dalam tangkai hati aku sekarang ini dan tak nak hilang-hilang walaupun aku dah berusaha sedaya upaya untuk hilangkan.

        Pertama, nenek aku yang sedang sakit teruk kat kampung. Tak boleh makan, tak boleh bercakap. Nenek memang ada masalah dengan perutnya. Tapi masalah yang lebih besar adalah, nenek susah nak dipujuk untuk pergi berubat di hospital atau klinik. Tapi kalau tak keras kepala macam tu, bukan orang tualah namanya. Umur nenek dah 70 tahun lebih. Jadi aku risau kalau ada apa-apa jadi pada nenek. Kalau boleh aku nak selalu ada kat sebelah nenek. Mujurlah ramai makcik-makcik, sepupu-sepapat dan saudara-mara aku yang boleh diharap untuk jaga nenek. Aku sayang nenek!

        Kedua, bila ada orang yang nampaknya macam lebih tua 3,4 tahun dari aku pun dah mula panggil aku kakak. Senang kata, semua orang tak dikenali yang aku jumpa, semua panggil kakak padahal nampak sangat usia mereka lebih tua dari aku. Tambah lagi bila emak aku yang dah mula komplen yang aku nampak lebih tua dari usia sebenar. Hooo.. itulah ketakutan yang sebenar. Aku dah mula listkan apa yang patut aku buat, produk apa yang patut aku pakai, makanan atau minuman kesihatan apa yang perlu aku minum, pakaian macam mana yang perlu aku gayakan, jampi serapah apa yang perlu aku amalkan (kehkeh) dan nak cucuk tang mana botox tu nanti (kahkah). Okeh, yang jampi serapah dan botox tu aku tipu.

        Ketakutan untuk kehilangan seseorang yang kita sayang dan juga kebimbangan untuk melewati usia tua adalah dua hal yang aku rasa adalah kebimbangan terbesar dalam diri semua orang terutamanya perempuan normal. Jadinya, aku masih tergolong dalam golongan perempuan normal yang takut nak kira bilangan kedut di bahagian mata, takut nak rasa kekenduran kulit akibat kehilangan kolagen, takut untuk rasa lenguh dan penat sebab kehilangan jisim tulang dan takut untuk rasa perit serta sedih sebab kehilangan orang yang aku sayang. Ya Allah, berikanlah aku kekuatan untuk menghadapi 2 hal yang nak atau taknak, lambat laun akan tetap aku hadapi, kecuali kalau aku pakai produk Olay Regenerist atau aku yang pergi dulu.

        Rayyan dan moyangnya merangkap nenek aku. Cepat sembuh, nek!

                                                                           


        Saturday, September 24, 2011

        Syukur

        Selalu mengeluh. Itu tak cukup, ini tak bagus. Kenapa tak dapat tu, kenapa tak sama macam dia. Letih, bosan, penat. Tak bersyukur langsung!

        Padahal diberi peluang untuk hidup lagi bila bangun setiap pagi, diberi nikmat melihat, mendengar, bercakap, merasa, diberi kesihatan yang baik untuk buat semua benda yang kita boleh buat, diberi sebuah keluarga yang bahagia, diberikan rezeki dan punca rezeki yang halal, dikurniakan dengan orang-orang tersayang yang buat kita tersenyum setiap hari, itu dah terlalu BESAR nikmatnya.

        Syukur, alhamdulillah. Terima kasih Allah!

        Wednesday, September 21, 2011

        Mati yang pasti

        Mendapat dua berita kematian pagi ini menerbitkan rasa insaf dan gerun pada diri. Betapa kematian boleh mendatangi kita bila-bila masa tanpa amaran awal. Begitu banyaknya khilaf dan dosa. Betapa sikitnya amal dan bekalan. Ditimbang dan disukat, masih jauh timbangan kanan nak selaras dengan yang kiri. Bila dah tiada, orang terus lupa pada kita. Hilang jejak dan kesan. Mohon dari Allah, semoga sempat beramal bakti dan kumpul cukup bekalan untuk akhirat yang pasti.

        Al fatihah untuk Allahyarham Shamsudin dan Allahyarhamah Kak Esah, dua kenalan keluarga aku yang telah dijemput pulang ke sisi pencipta-Nya pagi ini. Semoga Allah merahmati dan meletakkan mereka di kalangan orang-orang yang beriman. Amin.

        Tuesday, September 20, 2011

        Antologi kisah-kisah teladan Sang Kancil


        Kisah 1

        Masa zaman sekolah-sekolah dulu, memang tipulah kalau tak pernah sangkut dengan cinta monyet, kan? Jadi, 'monyet' yang tersangkut dengan aku adalah seorang mamat cute mute yang asal dari Kelantan. Memang cukup cute sebab berdarah kacukan Pak-pak Arab. Hensommm! Masa tengah hangat-hangat dok bercinta tu, walaupun jarang jumpa dan cuma berinteraksi pakai surat dan telefon, ada lah sorang kawan baik aku ni bagi pesanan percuma kat aku. Dia kata, " Kau kena hati-hati sikit dengan orang Kelantan ni, sebab biasanya diorang ni suka kahwin banyak! ". Aku diam saja sebab umur pun baru 17 tahun, takdelah aku fikir sampai bab-bab kahwin lagi kot. Lagipun bukan orang Kelantan saja kot suka kahwin banyak, lelaki lain dari ceruk mana pun nak kahwin banyak kalau ada kesempatan. Dipendekkan cerita, cinta monyet aku tu taklah bertahan lama sangat. Habis tahun pertama aku belajar kat kolej, hubungan kami pun putus sebab perhubungan jarak jauh yang banyak sangat cabarannya. Tup-tup bila aku dah habis belajar, aku dapat kad jemputan kahwin dari kawan baik aku tu. Dia nak kahwin dah. Jodohnya, dengan seorang mamat Kelantan. (-_-") Tapi bukan dengan ex aku tu lah.

        Kisah 2

        Ada sorang jiran aku ni, suka sangat cerita pasal tepi kain orang lain. Kalau dah start bercerita, dengan tangan-tangannya sekali ikut bercerita. Anak si polan macam tu lah, laki si A macam gini, bini si B macam  gitu. Yang aku tak boleh lupa bila dia kata, anak dan laki si D tu perangai buruknya suka ngintai orang mandi dan suka curi baju dalam orang! Dia siap bagi nasihat, kalau nak jemur barang-barang belah dalam ni, jangan letak luar rumah. Kalau terpaksa jemur kat luar rumah pun, jemur selit-selit jangan bagi orang senang nampak dan senang nak curi. Baiklah. Tak lama lepas tu, dapat tau rupanya orang yang suka merayap-rayap waktu-waktu orang tengah mandi dan orang yang suka curi pakaian dalam tu rupanya anak lelaki dia sendiri. Lama jugak dia tak keluar rumah dan tak bercampur dengan orang keliling.

        Kisah 3

        Aku tak suka betul layan drama-drama Korea ni. Bila adik-adik aku dah start layan drama yang pada aku meleret-leret, budget-budget comel, dan entah apa-apa tu, mesti aku kutuk habis-habisan. Sampai diorang dah naik muak bila aku dah start upacara membebel-bebel kat belakang diorang masa drama Korea tengah bersiaran. Beberapa tahun kemudian, aku secara tak sengaja, tersangkut dengan drama Korea, Boys Over Flowers yang buat aku betul-betul ketagih dan tak senang duduk nak tau apa ending cerita ni. Diikuti dengan drama You're Beautiful, Marry Me Mary, My Girlfriend is a Gumiho, Full House dan bla,bla,bla. Adik-adik aku tanpa disuruh telah memulangkan paku buah keras secara nonstop dan penuh sinis serta sadis hingga hampir merosakkan telinga aku. Tapi, ada aku kesahh?

        Intipati dari 3 kisah yang aku ceritakan kat sini adalah, kadang-kadang apa yang kita cakap tanpa menggunakan akal dan fikiran sihat akan kena kat kita balik. Kau faham tak, kena kat kita balik!! Jadi, bila nak bercakap atau nak mengutuk, fikir sekejap, confirmkah benda ni tak kena kat aku balik nanti? Fikir, fikir..Nanananana..

        Wednesday, September 14, 2011

        Aku jadi Sigourney Weaver malam tadi

        Kami duduk semeja beramai-ramai di kedai tu. Seingat-ingat aku, ada dalam 10 orang atau lebih duduk di meja petak panjang tu. Semuanya aku tak kenal, kecuali mak aku sorang. Ada dua orang perempuan Cina sibuk mempromosi barang yang mereka jual. Macam sejenis makanan kesihatan atau apa entah. Seorang nyonya-nyonya dalam lingkungan umur 40-an, dan seorang lagi amoi-amoi dalam lingkungan umur 20-an. Amoi tu tak banyak cakap, cuma nyonya tu yang tak nak berhenti bercakap. Emak aku lah sasaran utama diorang sebab emak aku ada kedai runcit, jadi mereka nak letak produk mereka di kedai emak aku.

        Kemudian nyonya tu keluarkan beberapa keping pamplet tentang produk mereka. Aku memang malas nak layan. Nyonya tu tunjuk satu pamplet kat aku. Ada gambar biskut raya yang dibesarkan pada saiz separuh A4. Siap dengan keratan rentas untuk tunjukkan apa isi dan bahan yang ada dalam biskut petak tu. Peliklah. Jual satu jenis je ke? Gumamku dalam hati. Kata nyonya tu, biskut ni sedap dan sesuai untuk dihidang Hari Raya ni. Memanglah kau kata sedap, sebab kau nak suruh aku beli. Masih bergumam dalam hati. Kemudian, aku terfikir, biskut raya buatan Cina bukan Muslim? Sedikit rasa geli geleman muncul kat tekak aku.

        Mungkin sebab tengok aku tak berapa nak layan, nyonya tadi diam. Pandangan aku tertumpu pada beberapa orang lelaki yang duduk berhadapan dengan aku. Seorang lelaki separuh baya, seorang lagi dalam lingkungan  akhir 30-an dan seorang lagi kanak-kanak yang berusia lebih kurang 11 atau 12 tahun. Aku agak mereka ni satu keluarga. Yang agak tua tu bapa kepada lelaki 30-an,  budak kecil tu cucunya dan lelaki 30-an tu bapa kepada budak kecil tu sekaligus anak kepada lelaki yang agak tua tu. Kenapa pulak aku cerita detail tentang mereka ni? Ah, baca jelah.

        Waktu tu aku rasa semua mata tertumpu pada mereka bertiga. Mungkin sebab keletah budak lelaki tu yang tak boleh nak diam. Sekejap melompat ke pangku ayahnya dan sekejap lagi berpindah ke riba datuknya. Air Teh O segelas yang dipegangnya habis terpercik-percik atas meja. Hyperaktif kot budak ni. Aku bergumam lagi. Datuknya pula banyak minum dari tadi. Dah habis segelas air, tambah lagi segelas. Baru habis teguk, letak atas meja sekejap, kemudian teguk lagi. Haus benar dia nampaknya.

        Budak lelaki tu masih berpindah-randah dari riba ke riba. Kalau aku, dah lama aku 'pangg'kan budak macam tu. Waktu dia duduk atas riba datuknya, tiba-tiba lelaki agak tua tu menyeringai kesakitan. Aku agak mungkin budak lelaki tu terpijak kaki dia di bawah meja. Tapi makin lama lelaki tu nampaknya semakin kesakitan. Takkanlah kaki kena pijak sampai macam tu sekali? Yang peliknya, semakin sakit, semakin banyak dia minum. Sampai tertumpah-tumpah air ke seluruh badannya. Muka lelaki tu semakin merah dan menggelupur kesakitan atas kerusi. Anak lelakinya di sebelah tak banyak reaksi kecuali menunjukkan sedikit wajah cemas.

        Kami yang duduk mengelilingi meja tu menjadi panik dengan situasi tu. Lelaki agak tua tu cuba bangun dari duduk tapi jatuh tertimpa ke atas anak lelakinya. Kemudian dalam keadaan kelam kabut tu, lelaki agak tua tu membuka bajunya dalam keadaan tergopoh gapah dan tergesa-gesa. Waktu dia memalingkan bahagian belakang badannya ke arah kami, kelihatan bulatan-bulatan aneh berwarna agak kekuningan tumbuh dengan lebatnya di bahagian bawah belakang badannya. Bentuknya macam onion rings McDonalds tu. Masih banyak 'onion rings' tumbuh di bahagian lebih bawah tapi tertutup dengan seluarnya. Janganlah dia buka seluar pulak..

        Tiba-tiba lelaki tua tu terjatuh ke bawah meja dan kelihatan air memancut-mancut dengan banyaknya dari bawah meja. Macam keluar dari badan lelaki tua tu. Aku betul-betul dah panik gila. Dengan segera aku dan beberapa orang yang duduk di meja tu keluar dari situ. Sempat berhenti seketika di hadapan kedai untuk memerhatikan keadaan lelaki tua di bawah meja tu. Oh Tuhan, itu pemandangan yang sangat menakutkan. Lelaki tu terlentang dengan kakinya ke atas. Tapi kakinya dah mengecut macam kena rebus. Dah berubah warna agak kehitam-hitaman. Air mengalir dengan banyaknya dari bahagian bawah tubuhnya. Tak pasti dari mana. Yang pasti, aku memang dah takut gilaaa...

        *
        *
        *
        *
        *
        *
        *
        *
        *

        Aku terbangun dalam keadaan panik dan takut. Fuhhh! Apa punya mimpi tu? Aku rasa orang tua tu alien kot? Betul punya takut sampai aku rasa macam real je mimpi tu. Nak kata aku ada tengok cerita yang seram-seram sebelum tidur, tak ada pulak rasanya. Dah lama tak tengok movie sampai jauh malam. Tengok-tengok jam, dah pukul 7.05 pagi. Aku dah terlambat wehhh! Kesiangan sebab mimpi alien yang merepek meraban. Chess! Aku tidur tak basuh kaki dan tak baca doa malam tadi.

        Pakcik tu nak transforms jadi menatang ni kot?


        Friday, September 9, 2011

        Perang mulut: Pro dan kontra

        Bergaduh memang tak bagus. Dan biasanya pergaduhan atau perang mulut secara besar-besaran boleh buat situasi lepas tu jadi lebih baik atau mungkin lebih buruk.

        Sebabnya, bila berlaku perang mulut, emosi lebih menguasai akal dan minda. Jadinya, semua yang dikeluarkan dari mulut memang bersumber dari lubuk jiwa yang paling dalam yang diekpresikan dengan penuh jujur dan polos tapi dengan nada suara macam bapak setan lah, kan. Anggap je lah semua yang terlafaz waktu tu adalah isi hati yang telah sekian lama dipendam oleh si pelafaz kata. Jadi, kalau nak tau kebenaran yang menyakitkan tentang diri kita melalui pandangan orang lain, tanyalah dia waktu api kemarahan dia tengah meluap-luap ok. Selain dapat tau kebenaran yang menyakitkan tu, juga berpeluang untuk dapat sedas dua pelempang atau penyepak free.
         
        Yang bagusnya, bila hubungan jadi lebih baik lepas perang mulut tu sebab masing-masing dah luahkan isi hati dan perut, jadi partner gaduh pun secara rasminya dah tau apa yang terpendam dan tersirat sebenarnya selama ni, lalu berkata " Betul ke apa yang awak cakapkan tadi tu?" atau " Macam tu ke perangai saya selama ni?" atau " Baru saya sedar dengan kesilapan saya" atau " Apasal awak mengamuk macam tersampuk jin tanah ni?".

        Tu dari sisi positifnya lah. Dari sisi negatifnya, aku tak jaminlah kalau ada yang makan minum pakai tiub getah lepas ni atau dapat penginapan 3 hari 2 malam kat mana-mana wad ICU di hospital berdekatan rumah.





        Thursday, September 8, 2011

        Kita boleh ubah sebenarnya. Walaupun tak banyak, sikit pun mesti boleh.

        Memanglah tak ada manusia yang sempurna kan? Carilah ke ceruk dan rantau mana pun, tak akan ada yang wujud sebagai manusia sempurna. Hensem dan cantik macam manapun, tetap ada kekurangan. Kentut tetap busuk dan tetap korek lombong bijih kalau tak ada orang nampak. Kehkeh.

        Bila kamu kata dah tak boleh berubah sebab dah memang perangai macam tu, memang agak hampehlah kedengarannya. Misalnya, kau terlalu panas baran, terlalu kelam kabut, terlalu gopoh gapah, terlalu pelupa, terlalu pemarah, terlalu cepat gabra, terlalu bermulut longkang, terlalu sensitif, terlalu kuat membebebel dan terlalu-terlalu lah dalam banyak perkara, tak ada alasan sebenarnya benda-benda macam tu tak boleh diubah. Walaupun tak banyak, sikit pun mesti boleh sebenarnya. Ikut pada kemahuan hati. Aku yakin sebab aku pun banyak buat perubahan pada diri sendiri. Sedikit demi sedikit.

        Kadang-kadang kita cuma sedar kita ada perangai buruk bila ada orang lain yang sedarkan. Mungkin dengan cara kau terbaca diari seseorang secara tak sengaja dan dalam tu si polan ada luahkan tentang keburukan kita yang dia tak suka. Menyakitkan sebenarnya, tapi itulah hakikatnya. Betullah kata orang, kebenaran selalunya menyakitkan. Tapi at least dari situ, sikit sebanyak kita akan berinisiatif merubah diri ke arah yang lebih baik. Sebab tentulah menyedihkan bila dapat tau rupanya selama ni macam tu pandangan orang pada kita.

        Bila dah tau kau makan berbunyi kuat sangat, kalau dah ada orang tegur kau tak beretika, at least lain kali bila makan slowkanlah volume yang keluar dari mulut tu. Bila dah banyak orang cakap yang kau ni bermulut longkang dan selalu sakitkan hati orang bila berkata-berkata tu, pandai-pandailah ubah sikit cara bercakap untuk kurangkan dosa kau dan dosa orang yang kutuk kau kat belakang. Bila tau yang kau ni terlalu kelam kabut, gopoh gapah, berdarah gemuruh dan pelupa, usahakanlah untuk jadi lebih tenang dan cool bila buat apa-apa. Tarik nafas perlahan-lahan atau amalkan bacaan doa misalnya?

        Hoh. Mesti kata aku ni cakap je pandai. Tapi serius, aku dulu terlalu banyak kekurangan dan keburukan. Bila dah lalu banyak fasa dalam hidup, secara automatik fasa hidup beserta dengan cabaran-cabaran dalamnya tulah yang akan merubah dan menghijrahkan diri kita kepada sesuatu yang lebih baik. Walaupun tak berubah 100 peratus, at least kita boleh kurangkan sedikit.

        Nak seribu daya, tak nak seribu dalih. Apa pun alasannya, kita sebenarnya boleh ubah diri kita kepada sesuatu yang lebih baik. Pokok pangkalnya terletak pada diri. Kalau yakin boleh, insya allah boleh!

        Woh~ Aku sudah jadi pakar motivasi tak bertauliah ini hari. Heh.

        Monday, September 5, 2011

        Bila saatnya hari raya itu membosankan

        Satu hukum alam yang agak tak aku senangi tapi nak tak nak kena hadapi dan lalui juga adalah:

        Kenapa sesuatu yang best macam cuti hari raya dan keseronokan tak terhingga yang dah mula dirasakan sejak dari malam sebelum raya hingga ke pagi raya, CEPAT SANGAT berlalu?

        Isk..isk..

        Sekarang sudah kembali ke meja kerja di office.
        Dan itu membosankan.
        Sangat-sangat.

        Berpedang di pagi raya (-_-)

        Aku panggil ini gaya Anuar Zain. Harus lebih maskulin sayang!
        Ditransformkan menjadi badut oleh auntie mereka.
        Menyibuklah kau, gigi besi!
        Baru aku perasan Rayyan sedang pegang eye shadow dan berusnya!
        Nikmat!
        Korang rasa, diorang ni cantik tak?
        Rayyan dan kesan kencing sepupunya si Atia di kusyen.
        Pandai pulak tangkap gambar ala-ala gambar profile facebook!

        Friday, August 26, 2011

        Dah masuk jalan mati..

        Cuti raya start besok. Sekarang masih terperuk di office. Tapi dengan jiwa bergelora dengan aura raya. Mood bekerja dah lama ke laut. Jasad di sini tapi jiwa dah jauh melayang. Dah mula terbayang suasana meriah di malam raya. Dengan semua bala tentera yang dah berkumpul beramai-ramai. Juga dah tercium bau masakan emak untuk juadah pagi raya. Fuh~Fuh~

        Hadoiii, cepatlah pukul 5, wehh. Dah suntuk aku kat sini!

        Selamat Hari Raya Eid ul-Fitr kepada semua blogger Islam di Malaysia. Semoga lebaran kali ini lebih bermakna dan membawa keberkatan buat kita semua.

        Selamat bercuti!!

        Thursday, August 25, 2011

        Takdir Maha Esa (apa yang terjadi, terjadilah)

        Antara kekurangan dan kelemahan kita sebagai manusia biasa, adalah suka menyalahkan takdir. Semua pun tau, itu memang tak baik. Sebabnya Allah lebih tau apa yang telah ditentukan untuk kita.

        Kalau setakat terlanggar dan tertumpahkan air segelas yang diletakkan atas meja atau lantai, kemudian menyumpah, siapa yang letak gelas kat sini? Padahal kita yang salah sebab tergopoh gapah, tu mungkin tak mengapa. Ataupun menyeranah orang berbasikal yang terkena ludahan kita tepat di batang hidung, dengan menyalahkannya, siapa suruh kau lalu sebelah motor aku, semasa kita sedang berludah, mungkin juga boleh diterima walaupun sedikit sadis bunyinya.

        Tapi kalau menyalahkan takdir besar seperti kelahiran, jodoh pertemuan dan ajal maut, tu memang sah-sahlah dah melanggar akidah.

        Astaghfirullah. Sebagai manusia biasa yang hina dan kerdil dengan banyak kekurangan dan kelemahan, aku kadang-kadang tak terlepas dari menyalahkan takdir yang terjadi dalam hidup aku. Astaghfirullah.


        Wednesday, August 24, 2011

        Masih subjektifkah cantik itu?

        Okeh. Mari lari sejenak dari topik raya yang semakin mengembangkan jiwa. Jangan risau, raya tetap tiba.

        Aku dah merayap ke beberapa blog kegemaran yg ada entri berkaitan dengan kecantikan yang dah tak berapa subjektif sekarang. Setiap ayat mereka yang aku baca, akan diakhiri dengan anggukan dari kepala aku sebab terlampau setuju dengan apa yang mereka sampaikan. Kewujudan unsur diskriminasi terhadap gender berkaitan dengan isu kecantikan ni memang tak dapat dinafikan. Kamu akan dikecam hebat jika berjantina perempuan dengan badan gemuk atau wajah kurang cantik berbanding sekiranya kamu berjantina lelaki dengan ciri-ciri yang sama seperti tadi atau malah lebih buruk berganda-ganda. Itu antara intipati yang mereka cuba sampaikan. Tak adil kan?

        Seperkara yang tak dapat dielakkan adalah kebiasaan cara kita memandang atau menilai seseorang berdasarkan fizikal luaran sahaja. Tak dapat dinafikan, seseorang yang dikurniakan dengan wajah cantik dan tubuh yang menarik, kurus langsing, tinggi dan berkulit cerah kebiasaannya pasti akan mengundang persepsi positif, pada lelaki terutamanya dan sekurang-kurangnya (sebab kebanyakan perempuan suka ada perasaan iri bila ada perempuan lain yang lebih cantik dari dia). Mungkin sebab sesuatu yang cantik tu sinonim dengan sempurna, wangi, bertuah dan sedap untuk menjamu mata serta minda. Tak kiralah perangai si cantik tu buruk macam mana pun, tapi benda pertama yang orang nampak adalah kelebihannya dari sudut kecantikan luaran. Bab-bab kecantikan hati tu, orang tak berapa ambil peduli sangat sebab kecantikan luarannya dah menutup kekurangan dalamannya. Betul kan?

        Kalau nak suruh semua orang berfikiran bahawa semua manusia tu cantik, memang susahlah sikit. Kita sendiri pun bila nampak sesuatu yang kurang cantik, sekurang-kurangnya mesti mengutuk dalam hati dulu. Jadi, macam mana? Macamlah semua orang nak dilahirkan tak cantik dan kurang serba-serbi, kan? Cuma, yang aku nak tekankan, bila ada yang tak menghargai perasaan orang langsung. Tak tau nilai sensitiviti dalam hal berkata-kata. Cakap main sedap mulut. Tak sedar sama ada perasaan orang terguris atau tak dengan kata-kata yang keluar dari mulut kita. Kita sedap mengutuk orang, tapi di belakang kita, tau tak apa yang orang cakap tentang kita? Kalau rasa tak ramai yang berapa suka dan tak berapa nak ngam dengan kita, cuba fikirkan balik, berapa skala ritcher tahap kelancangan mulut kita bila berkata-kata dengan orang? Orang macam ni jenis yang rasa diri sendiri je yang sempurna. Orang lain semua salah. Aku dah jumpa ramai orang macam ni. Selalunya mereka tak sedar kekurangan diri, sampailah ada yang berani bagitau dia depan-depan.

        Aku rasa semua orang ada titik sensitif dalam hati mereka. Bukan saja pada orang berbadan gemuk, bak kata Neem dalam blognya, orang yang skinny pun mudah terasa kalau orang cakap dia kurus. Betullah! Ye lah, bila kau dah kata orang tu kurus kering, kerempeng, sekeping, papan lapis, TV LCD, cicak kubing, dah sah-sahlah meruntun jiwa orang tu. Nampak sangat macam orang kurang makan, dan dah semestinya kurang seksi bila dah dikaitkan dengan perkataan-perkataan macam tu. Dah tentu-tentulah dia rasa amat gagal sekiranya sedang dalam usaha menaikkan berat badan dan tiba-tiba kita datang dan panggil dia dengan panggilan-panggilan manja macam yang disebutkan tu. Weh, yang berkata-kata tu dah cukup sempurnakah sampai suka-suki hati nak menghina orang? Isk..isk..-berdasarkan kisah benar ni..

        Bersempena dengan hari mulia yang bakal tiba tak lama lagi ni, (nak tak nak kena jugak masukkan topik raya yang dah dekat), marilah bermuhasabah. Fikirkan apa kesalahan kita yang orang lain tak suka selama ni. Mana-mana hubungan yang keruh, marilah jernihkan semula. Kalau ramai orang pernah terguris hati dengan cara kita, bayangkan berapa banyak dosa yang kita dapat. Kalau semua orang tak betul, banyak salah dan kurang sempurna di mata kita, fikirkan balik, cukup sempurnakah kita di mata orang lain? Ingatan ni pun untuk aku juga sebab aku pun tetap banyak kekurangan dan tak sempurna. Jomlah bermaaf-maafan sebab mana tau ni Ramadan dan Syawal terakhir untuk kita, kan? Manalah kita tau..


        Tuesday, August 23, 2011

        Di ambang syawal, wehh!

        Last update on 2 Ogos 2011.

        Woh, hampir 3 minggu menyejukbekukan blog ini.  Tak banyak yang nak diceritakan selain dari.. weii,  raya lagi seminggu wehh!!! Persiapan raya untuk bala tentera, dah lama settle. Tinggal lagi, sebagai permaisuri koloni, banyak lagi yang belum lengkap untuk aku. Kasut-kasut raya, untuk versi raya yang lepas-lepas masih elok lagi dalam kotak. Handbag masih banyak yang boleh dipakai, walaupun handbag feveret aku dah tersopak sikit sebab selalu sangat dipakai walaupun ke opis. Maka, sebagai usaha untuk memeriahkan lagi raya tahun ni, haruslah berkunjung ke mana-mana outlet yang berkenaan untuk melengkapkan lagi segala kelengkapan yang belum lengkap. Jusco Tebrau City misalnya? Baju raya dah siap 2 pasang. Tudung raya pun belum masuk kedai lagi nak matching-matching dengan warna baju raya. Persiapan-persiapan lain, mostly dah complete.

        Bala tentera aku sedikit rugi lah sebab tak dapat rasa macam mana feelingnya main bunga api macam aku dulu. Bukannya apa, bunga api zaman sekarang dah tak selamat macam yang dulu-dulu. Tahun lepas ada belikan diorang bunga api satu ikat. Tapi, kaki Alysaa melecur sikit bila terkena percikan api dari belerang bunga api tu. Serik nak beli lagi. Kesian Rayyan tak tau bunga api tu apa. Tapi tu lebih baik dari aku yang tak tau nak buat apa bila ada apa-apa yang buruk jadi, kan?

        Aku pun tak tau apa sebenarnya aku bebelkan sejak tadi ni. Mungkin kesimpulan dan konklusi yang aku boleh buat berdasarkan fakta-fakta di atas adalah, RAYA DAH DEKAT, YEAY!!

        Aku harap, aku boleh berubah jadi budak-budak sekolah rendah setiap kali raya tiba.

        Tahun ni beli 3 balang almond london.


        Related Posts with Thumbnails